Pestisida dan Pupuk Organik Cair dari Urine Kelinci

Urine kelinci atau air kencing kelinci ternyata memiliki kandungan nitrogen (N) berlimpah yang penting bagi tanaman.

urine kelinci dan pupuk organikHewan yang menggemaskan ini sangat akrab dengan anak-anak dan sering dipelihara sebagai hewan klangenan (pets).

Kelinci menurut wikipedia adalah hewan mamalia dari famili Leporidae, yang dapat ditemukan di banyak bagian bumi. Dulunya, hewan ini adalah hewan liar yang hidup di Afrika hingga ke daratan Eropa. Pada perkembangannya, tahun 1912, kelinci diklasifikasikan

dalam ordo Lagomorpha. Ordo ini dibedakan menjadi dua famili, yakni Ochtonidae (jenis pika yang pandai bersiul) dan Leporidae (termasuk di dalamnya jenis kelinci dan terwelu). Asal kata kelinci berasal dari bahasa Belanda, yaitu konijntje yang berarti “anak kelinci”. Hal ini menunjukkan bahwa masyarakat Nusantara mula mengenali kelinci saat masa kolonial, padahal di Pulau Sumatera ada satu spesies asli kelinci sumatera (Nesolagus netscheri) yang baru ditemukan pada tahun 1972.

Selain sebagai hewan kesayangan, kelinci ternyata memiliki berbagai manfaat, bahkan sampai kotorannya pun dapat dimanfaatkan sebagai pupuk organik yang tentu saja lebih sehat. Sebaiknya jika ingin menggunakan kotoran kelinci sebagai pupuk organik untuk tanaman anda, carilah kotoran kelinci yang makanannya kebanyakan memakan tumbuh-tumbuhan segar, agar hasil dari pupuk organik lebih bagus.
urine kelinci

Perlu diketahui sisa-sisa kotoran kelinci tersebut ternyata banyak mengandung unsur nitrogen (N) yang baik bagi pertumbuhan dan perkembangan tanaman, supaya kadar Nitrogen seimbang sebaiknya ditambahkan bahan yang mengandung unsur Karbon (C), bahan tersebut contohnya seperti serbuk gergaji,

Untuk membuat pupuk sekaligus Pestisida maut dari Urine kelinci yang pertama harus dilakukan adalah:

  1.  Mengumpulkan kotoran dan air seni kelinci yang sebelumnya sudah ditampung di dalam 1 wadah selama 1 minggu dan didiamkan sehingga mengalami fermentasi. Untuk mengurangi aroma tidak sedap, anda bisa menaburi serbuk gergaji. Seekor kelinci dewasa biasanya dapat menghasilkan 100 cc kotoran setiap harinya.
  2. Setelah proses fermentasi selesai, tambahkan air murni dengan perbandingan air dan kotoran 1:10 sehingga bakteri yang ada dapat bekerja dengan maksimal.

Kotoran didiamkan semalam dahulu lalu disaring, sehingga bagian yang kasar mengendap di dasar dan menghasilkan dua bahan, yaitu cairan dan padat. Khususnya cairan, sebelum digunakan dapat di sterilisasi dengan direbus hingga mencapai 60-70 C selama 10-15 menit. Dinginkan terlebih dahulu baru siap untuk digunakan sebagai pupuk, entah itu pupuk padat atau pupuk cair.

Cara membuat pupuk organik cairRiset yang dilakukan Badan Penelitian Ternak (Balitnak) di Ciawi, Kabupaten Bogor, pada 2005 memperlihatkan urine kelinci mengandung unsur N, P, dan K masing-masing sebesar lebih tinggi 2,72%, 1,1%, dan 0,5% daripada kotoran dan urine ternak lain seperti sapi, kerbau, domba, kuda, babi, bahkan ayam.

Apa peran nitrogen (N) pada tanaman?unsur N diperlukan oleh tanaman untuk pembentukan bagian vegetatif tanaman, seperti daun, batang dan akar serta berperan vital pada saat tanaman melakukan fotosintesa dengan membentuk klorofil alias zat hijau daun.

Sejatinya bila urine kelinci tersebut dicampurkan pemakaiannya bersama kotoran kelinci, unsur yang bakal terkandung lebih lengkap yakni 2,20% Nitrogen (N), 87% Fosfor (P), 2,30% Potassium (K), 36% Sulfur (S), 1,26% Kalsium (Ca), 40% Magnesium (Mg).

Nah berapa sebenarnya produksi urine kelinci? Dari 10 ekor kelinci bisa diperoleh 2 liter urine per hari.  Namun perlu dipahami urine kelinci terbaik berasal dari air kencing kelinci berumur 6–8 bulan karena urinenya sudah terbukti mengandung paling banyak unsur N, P, dan K.

Urine kelinci yang sebelumnya difermentasi terlebih dahulu sebelum digunakan. Fermentasi penting untuk mereduksi atau mengurangi kadar amoniak yang pada ujung proses tersebut terurai menjadi nitrat yang sangat berguna bagi tanaman. Berikutnya urine yang telah difermentasi perlu dicampur air sebelum dipakai.

Perbandingannya bisa 10 liter air dengan 0,5 liter urine kelinci fermentasi. Pemakaian umumnya dilakukan dengan penyemprotan pada bagian tanaman, terutama daun. Daun yang disemprot sebaiknya bagian bawah karena di sana terletak stomata yang akan menyerap langsung pupuk cair urine kelinci tersebut ke tubuh tanaman. Pastikan pula penyemprotan tidak berlangsung di saat musim hujan.

  • Resep untuk skala rumah :
    A. Bahan
    – 1 liter urine kelinci
    – 10 cc atau 1 sendok makan EM4
    – 10 cc molases/tetes tebu. Bisa diganti dengan seperempat batang gula merah yang dicairkan.
    B. Cara buat
    – Taruh urine kelinci didalam jerigen kapasitas 5 liter, campurkan dengan EM4 dan molases/tetes tebu/gula merah
    – Kocok jerigen selama 2–3 menit sehingga campuran homogen
    – Diamkan di ruang teduh selama 7–8 hari hingga selesai fermentasi. Sesekali buka jerigen untuk membuang gas yang ada. Fermentasi berhasil apabila setelah 7–8 hari, saat tutup jerigen dibuka, tidak berbau lagi.
    – Pemakaian 1 liter air dicampurkan dengan 10 cc larutan urine kelinci
    C. Manfaat:
    *   Zat perangsang pertumbuhan akar tanaman dan perangsan bunga dan buahpada      benih/bibit
    *   Sebagai Pupuk daun organik
    *   Berfungsi sebagai pestisida bisa membuka daun yang keriting akibat serangan thrip, ulat, belalang bahkan tikus.

sumber : (1) wikipedia (2) bebeja.com

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s